Seperti yang telah kita ketahui, Lean merupakan suatu konsep untuk menghilangkan pemborosan yang terjadi dalam suatu perusahaan, baik pemborosan langsung, maupun aktivitas yang tidak memberikan nilai tambah. Sepuluh perusahaan manufaktur besar dunia ini pun ternyata mengimplementasikan konsep Lean untuk meraih keberhasilannya. Kapan giliran Anda mengikuti jejak mereka?

10. Nike

Perusahaan sepatu dan pakaian olahraga terkemuka di dunia ini bekerja dengan LSM dan sesama produsen untuk proyek keberlanjutan. Mereka bekerja dengan Fair Labor Association untuk menciptakan indikator kinerja dan sumber berkelanjutan, juga meluncurkan Sustainable Apparel Coalition dengan Badan Perlindungan Lingkungan AS dan pabrikan lainnya, dan dalam proses menghemat energi dan mengurangi limbah.

9. Kimberley-Clark Corporation

Produsen Kleenex baru-baru ini mengontrak logistik di pabrik Barton Mill UK-nya untuk memimpin Lean, yakni Unipart. Sebelumnya, staf di pabrik ini dibuat jengkel dengan shift panjang dan lembur, serta ketidakhadiran hingga 10 persen. Hingga kemudian Unipart membuat perusahaan ini berhasil meningkatkan keterlibatan dan pengembangan staf-nya, yang berarti meningkatnya efisiensi yang disebabkan oleh semangat staf yang lebih baik.

8. Caterpillar Inc.

Produsen mesin asal Amerika, Caterpillar Production System, meniru elemen Toyota Production System. Hal kunci yang diakui perusahaan adalah kecepatan yang merupakan aspek penting dari integrasi Lean; jika penyelesaian proyek memakan waktu terlalu lama, berarti kegagalan. Proyek harus segera diimplementasikan.

7. Intel

Intel adalah pembuat chip komputer terbesar di dunia. Joe Foley, manajer pabrik di Intel Fab Op-erations di Leixlip, Irlandia, mengatakan: “Lima tahun yang lalu, kami membutuhkan waktu 14 minggu untuk mengenalkan sebuah chip baru ke pabrik kami; Sekarang hanya dibutuhkan 10 hari. Kami adalah pabrik Intel pertama yang bisa mencapai masa-masa ini dengan menggunakan prinsip Lean. ”

6. Illinois Tool Works

Pabrik teknik Illinois Works mempekerjakan 65.000 orang di ratusan bisnisnya, namun jika menerapkan prinsip Lean, lebih kecil tentu lebih baik. Kebijakan perusahaan akan desentralisasi yang ekstrim, membuat unit terbagi menjadi 365 unit di 34 negara, sehingga hanya menyisakan 100 pegawai di kantor pusat. Artinya, unit lokalnya bereaksi jauh lebih cepat dan lebih efisien terhadap kebutuhan pelanggan.

5. Textron

Konglomerat industri Amerika yang mencakup Bell Helicopter, Cessna Aircraft dan Textron Sys-tems memiliki “Textrons Lean Six Sigma Standards” mereka sendiri, yakni seperangkat alat dan teknik komprehensif yang diterapkan pada semua area fungsional untuk mengurangi limbah dan menciptakan inovasi.

4. Parker Hannifin

Salah satu perusahaan terbesar di dunia dalam teknologi kontrol gerakan, Parker Hannifin yang bermarkas di Ohio mempekerjakan 58.000 orang di seluruh dunia. Sejak tahun 2000, perusahaan ini menerapkan program praktik terbaik dalam produktivitas, kualitas, layanan pelanggan, dan pengurangan biaya. Para atasan menemukan bahwa strategi e-bisnis perusahaan ini telah mengurangi intervensi manusia secara drastis dan mempercepat proses rantai pasokan.

3. John Deere

Produsen mesin pertanian terbesar di dunia pada tahun 2003 ini menghabiskan $ 100 juta untuk mengubah operasinya di Iowa, AS, dari produksi massal hingga manufaktur ramping. Manajer Proyek Kallin Kurtz mengatakan: “Proyek ini mengubah pola pikir teknik manufaktur kami. Kami telah berupaya keras untuk mengidentifikasi adanya aktivitas tanpa nilai tambah dan menghilangkannya jika memungkinkan,”

2. Ford

Pendiri Henry Ford menantang gagasan tentang limbah pada tahun 1910an. Dalam bukunya My Life and Work, ia menggambarkan seorang petani yang membawa air ke tangga daripada memasang pipa air sebagai “gerakan pemborosan”, dan menunjukkan bahwa pengeluaran untuk perbaikan bukanlah biaya limbah, namun peningkatan efisiensi dan pengurangan limbah .

1. Toyota

Filosofi Toyota – dan ini benar-benar sebuah filosofi – telah membuat Toyota menjadi perusahaan mobil papan atas dunia saat ini, dan telah menghasilkan konsep Lean yang direplikasi di seluruh dunia.

Manufaktur Lean adalah filosofi manajemen yang sebagian besar berasal dari Toyota Production System (TPS), sebuah sistem sosio-teknis terpadu yang terdiri dari filosofi dan praktik manajemennya. Sistem sosio-teknis adalah pendekatan terhadap rancangan organisasi yang kompleks yang mengenali interaksi antara manusia dan teknologi di tempat kerja.

Mungkin Anda telah mendengar istilah “The Toyota Way”. Nah, tujuan utama TPS adalah merancang overburden dan inkonsistensi, serta menghilangkan limbah. Limbah tidak hanya mengacu pada bahan, tapi waktu; seperti waktu tunggu atau bantuan untuk konsumen. Filosofi mereka juga mencakup proses yang semaksimal mungkin untuk mengurangi stres, yang dianggap sebagai beban dan menghasilkan limbah.

Sumber: Manufacturing Global

Artikel Terpilih di Inbox Anda
Ya, tim konsultan SSCX akan memilihkan artikel dan ide menarik untuk Anda!

Kami akan mengirimkan maksimal 1 email per minggu dan Anda dapat unsubscribe kapan saja. Dengan berlangganan, Anda diberikan 1 ide yang bisa mengubah proses dan produk Anda lebih baik lagi.