Benarkah kritik konstruktif itu nyata?

Sebagai seorang pemimpin, Anda harus bisa menangani umpan balik tim dengan cara yang membangun. Seperti kita ketahui, satu hal pasti tentang kritik adalah pembelaan diri. Dengan kata lain, orang yang menerima kritik cenderung melawannya. Yes, sebagian besar orang menempatkan kritik berseberangan dengan hal-hal yang dinamakan dengan inspirasi . Untuk itu, pemimpin perlu melakukan pembicaraan korektif, tetapi disampaikan dengan cara yang menciptakan pemahaman bukan sekedar penekanan.

Carmen Simon, penulis Impossible to Ignore, mengatakan bahwa masa lalu hanya berguna sejauh itu membantu kita menciptakan masa depan. Pilihannya, Apakah percakapan Anda akan difokuskan untuk menyalahkan keadaan yang sudah terjadi atau mengambil pembelajaran darinya dan mencapai hasil baru. Lalu bagaimana agar kritik yang dimunculkan bisa ditangkap sebagai peluang perbaikan? Mengutip artikel Forbes, berikut adalah tiga fokus utama yang selalu diperhatikan oleh pemimpin kelas dunia dalam menghadapi kritik atau umpan balik:

Akar Penyebab Masalah. Kita harus selalu fokus dalam mencari dan menemukan akar penyebab masalah. Jika kita lebih teliti, konflik di tempat kerja sering muncul karena kesalahpahaman. Misal karena kurang memahami cara kerja satu sama lain, atau karena tidak memahami cara komunikasi yang efektif. Biasanya, orang tahu apa yang perlu mereka lakukan, dan bagaimana mereka harus melakukannya. Lalu apa penyebab utama dari kinerja yang buruk dan bagaimana Anda bisa membantu anggota tim menghindarinya? Pakar budaya organisasi, Jeanette Bronnee mengatakan bahwa kunci untuk membantu karyawan Anda adalah menanyakan “the right why” atau penyebab utama masalahnya.  Mendukung tim berarti memberi mereka dukungan bahkan ketika mereka melakukan kesalahan. Inilah tantangan yang harus Anda ambil sebagai pemimpin tim. Berikan dukungan Anda, hilangkan sifat defensif Anda sehingga solusi baru dapat ditemukan bersama. Temukan akar penyebab masalahnya kemudian munculkan solusinya bersama-sama.

Baca juga  3 Cara Mengganggu Industri yang Sudah Mapan

Umpan Balik Sebagai Hadiah. Inspirasi adalah hal-hal yang bisa memotivasi karyawan sementara ancaman dan kritik tidak akan pernah menjadi strategi jangka panjang Anda. Sampai disini, apakah Anda masih berpikir untuk meningkatkan kinerja karyawan dengan memberi mereka ancaman? Seringkali kita mengabaikan fakta bahwa orang-orang tidak tahu kemampuan mereka, bahwa mereka mampu melakukan hal yang jauh lebih besar. Mereka tidak tahu bagaimana mengambil tindakan untuk menyelesaikan masalah. Mereka tidak tahu opsi untuk menghadapi tantangan. Dalam hal ini apa yang bisa dilakukan pemimpin adalah membantu mereka mengatasi apa yang tidak mereka ketahui. Mengenali apakah ada gap atau kesenjangan keterampilan atau kurangnya penguasaan tools yang mereka miliki.

Solusi Bersama. Anda dapat membangun tim dan memperkuat tindakan ‘benar’ yang mereka ambil dengan menginspirasi dan lebih terlibat dengan mereka. Tanyakan bagaimana Anda dapat membantu mereka menghilangkan hambatan yang ada dan apa yang perlu dilakukan bersama untuk menyelesaikannya. Langkah ini akan menunjukkan ownership Anda cukup tinggi. Ingat, semua orang ingin menerima pesan yang tulus dan otentik.

Koreksi itu perlu dilakukan, apapun bidang karier Anda. Pemimpin bertanggungjawab layaknya nahkoda yang mengarahkan kapal. Semua sepakat jika bersikap positif dan terbuka adalah cara tepat untuk menyelesaikan masalah. Dan bergerak dari kritik merupakan titik awal yang baik. Ketika Anda harus memimpin orang lain, pertimbangkanlah untuk menggunakan bahasa yang dapat menginspirasi dan membangun perilaku baru, terima kritik sebagai dorongan untuk berkembang.