Sebuah laporan mencatat evolusi peran chief executive officer selama satu abad yang lalu dan melihat seperti apa CEO di tahun 2040 nanti.

Kurun waktu 25 tahun ke depan, semakin banyak wanita yang akan menjadi pemimpin, dan terlepas gender mereka akan berpendidikan tinggi, telah mempunyai pengalaman yang kuat dalam memimpin tim, menunjukkan tanggung jawab sosial dan mungkin telah menemukan sesuatu.

Dilansir dari executivestyle.com.au berdasarkan laporan para penulis di PwC, kita bisa melihat sejarah peran CEO dalam tiga era sebelumnya. Pertama, Pada tahun 1914, sang CEO adalah seorang raja. Pikirkan Henry Ford dan John Rockefeller. Orang-orang ini “membangun kekayaan dan kerajaan yang luas, terutama karena mereka memiliki kepercayaan yang berlebihan terhadap kebenaran penglihatan mereka sebagai penemu dan pembangun industri yang sebelumnya tidak dikenal,” kata para penulis.

Kedua, Pada tahun 1964, CEO adalah seorang perdana menteri. Pikirkan Walt Disney dan Ray Kroc dari McDonald’s. Eksekutif ini “memilih eksekutif terkemuka, mengawasi alokasi sumber daya untuk mencapai tujuan mereka, dan memantau kinerja organisasi untuk memastikan bahwa hal itu terus mengubah keuntungan dan memperluas pasarnya,” kata para penulis.

Ketiga, Pada tahun 2014, CEO adalah pemimpin yang lincah atau biasa disebut “agile leader”. Para eksekutif ini lebih banyak adalah wanita, melupakan rencana lima tahun yang mendukung kelincahan, evaluasi yang responsif. “Mengingat tingginya korelasi antara keterlibatan dan produktivitas karyawan, CEO harus bekerja keras untuk memastikan bahwa semua karyawan, tanpa memandang usia, merasakan makna, tujuan, dan keterlibatan dalam pekerjaan mereka,” kata para penulis.

Kelas CEO tahun 2040
Kemudian kita sampai pada prediksi mereka untuk 2040. Mereka mengatakan bahwa, sekitar 30 persen dari 2500 CEO global teratas akan diisi oleh wanita. Baik pria ataupun wanita, latar belakang mereka akan terlihat seperti:

  • Berpengalaman memimpin tim, baik mengorganisir klub di sekolah atau kapten tim olahraga
  • Pengalaman bekerja dengan tim virtual
  • Mungkin menemukan sesuatu, seperti sebuah aplikasi
  • Mungkin lulus dari program MBA
  • Mungkin membuat “corporate gigs”
  • Mungkin semacam pekerjaan yang sadar sosial sejak dini
  • CEO masa depan harus terampil dalam memimpin tim, berwirausaha, kolaboratif dan akan bekerja untuk satu dari dua jenis perusahaan: integrator atau spesialis, kata penulis.

Integrator akan menjadi titik temu banyak perusahaan, seperti Amazon yang berfungsi sebagai pusat bagi keseluruhan bisnis. Mengikuti model Jeff Bezos, CEO ini harus memiliki pengetahuan yang sama tentang rantai pasokan dan pelanggan. Mereka perlu banyak waktu untuk memahami bagaimana perusahaan, vendor, dan pelanggannya bekerja dalam sistem holistik yang sangat terintegrasi.

Sedangkan untuk spesialis akan menjalankan perusahaan dengan umur yang lebih pendek, yang mungkin diperoleh atau terganggu hanya dalam beberapa tahun. “CEO tahun 2040 oleh karena itu perlu segera melakukan divestasi bisnis saat tidak lagi layak dan membuat sesuatu yang baru sama cepatnya. Orang-orang ini sudah ada di Silicon Valley.” kata penulis

Penulis mengatakan bahwa CEO tahun 2040 adalah mereka yang masih berada di sekolah saat ini atau pada tahap awal karirnya. Jika Anda ingin menjadi pemimpin di tahun itu, maka mulai saat ini Anda perlu mengumpulkan “keragaman pengalaman” baik dari pelajaran dalam maupun luar kelas dan korporasi.