SHIFT SSCX F1 pit stop
Hal yang paling menarik dalam balap Formula 1 adalah melihat seberapa cepat proses kendaraan dalam pit stop. Waktu pit-stop lebih cepat setengah detik bisa menentukan kemenangan, untuk itu para engineer-nya selalu mencari cara lebih cepat dalam pergantian ban, pengisian bahan bakar, pengelapan dan lainnya

Dalam Lean, dikenal istilah Quick Change Over (QCO) yaitu strategi untuk mempercepat waktu setup pergantian produk. Waktu setup adalah lama waktu yang dibutuhkan saat produk baik terakhir selesai sampai produk baik pertama keluar. Pit Stop dan waktu set-up secara prinsip memiliki kesamaan yaitu waktu yang tidak diinginkan karena tidak memberikan nilai tambah, namun, menghilangkannya adalah kemustahilan (dapat membuat produksi tidak jalan).

Konsep SMED diperkenalkan pada tahun 1960-an oleh Shigeo Shingo. Tujuan yang ingin dicapai adalah berusaha untuk mempercepat waktu setup dalam proses moulding body mobil yang memakan waktu berjam-jam untuk pergantian dari satu model ke model yang lain. Hal ini mengakibatkan produksi berjalan dengan lot size yang besar untuk satu model demi menghindari jumlah changeover yang berulang-ulang, dan ini adalah pemborosan yang berimplikasi pada meningkatnya persediaan dan biaya.

Dengan melakukan perbaikan di tools, fixtures, dan membuat beberapa komponen mobil menjadi common parts (bukan customized untuk model tertentu), Toyota berhasil menurunkan waktu setup. Dari data Shigeo Shingo selama melaksanakan metode SMED untuk mempercepat waktu setup, hasil improvement yang dicapai adalah mengurangi waktu setup changeover sampai 97%, Sebuah angka yang fantastis!

Metode Implementasi

Empat langkah utama dalam SMED adalah sebagai berikut:

Langkah 1: Dokumentasikan semua aktivitas setup dan pisahkan aktivitas tersebut menjadi internal dan eksternal, di mana:
o Setup Internal adalah aktivitas yang harus dilakukan pada saat peralatan tidak bekerja.

  • Penggantian dies/fixtures pada mesin
Baca juga  Wajib Tahu, Mengapa Kompetisi Inovasi Penting bagi Perusahaan?

o Setup Eksternal adalah aktivitas yang bisa dilakukan pada saat peralatan masih memproduksi part.

  • Menarik tools dan perangkat keras
  • Memanggil program

Langkah 2: Konversikan Setup Internal menjadi Eksternal

o Konversikan setiap events setup internal menjadi events setup eksternal dengan menggunakan metode yang fokus dan teknis.
o Lihat kembali events internal dari Langkah 1 dan pastikan bahwa aktivitas tersebut memang termasuk internal.

Langkah 3: Membuat Setup Internal Streamline dengan cara:

o Menyederhanakan Pergerakan
o Mengurangi Pergerakan
o Eliminasi Pergerakan

Langkah 4: Eliminasi adjustments dan trial runs dengan cara mengubah intuisi dan perkiraan menjadi fakta dan setting

SMED dan Industri Jasa

Sesungguhnya proses setup dan changeover juga terjadi di industri jasa, hanya saja terminologi ini jarang digunakan. Proses buka toko di pagi hari di industri retail adalah proses setup. Proses pembukaan cabang baru bagi sebuah bank juga merupakan proses setup. Proses pergantian credit review dari aplikasi A ke aplikasi B juga merupakan changeover. Proses persiapan ruangan di kamar bedah juga merupakan proses setup. Banyak sekali proses setup dan changeover di industri jasa. Proses ini dapat menjadi waste dan dapat dieliminasi dengan metode SMED.