Pemasaran Produk
Pemasaran Produk adalah seluruh proses yang dimulai dari analisis pasar, mengantarkan produk ke pelanggan dan menerima umpan balik. Prosesnya bertujuan untuk mengetahui pasar yang tepat bagi produk dan penempatannya sedemikian rupa sehingga mendapat respon pelanggan yang baik. Ini mencakup promosi dan penjualan produk ke khalayak sasarannya, yaitu calon pembeli dan pelanggan tetap.

Berbagai aktivitas yang terlibat dalam pemasaran produk melibatkan analisis pasar, identifikasi permintaan konsumen, perancangan dan pengembangan produk, penetapan harga, penerapan produk baru, komunikasi, periklanan, penentuan posisi, pendistribusian, penjualan, review dan umpan balik.

Contoh: Pemasaran benda berwujud seperti buku, tas tangan, laptop, mobil, barang elektronik, pakaian dan sebagainya.

Pemasaran Jasa
Bila seseorang atau badan usaha mempromosikan layanan yang ditawarkannya kepada pelanggan atau kliennya, hal itu dikenal sebagai pemasaran layanan. Hal ini bertujuan untuk memberikan solusi terhadap masalah atau kesulitan klien. Ini mencakup pemasaran bisnis-ke-bisnis (B2B) dan bisnis-ke-konsumen (B2C).

Layanan adalah tindakan untuk melakukan sesuatu untuk seseorang dengan imbalan pertimbangan yang memadai. Ini tidak berwujud, dikonsumsi pada saat produksinya, tidak dapat diinventarisasi dan dijual kembali. Setiap penawaran layanan itu unik karena tidak dapat diulang persis sama, meski layanan diberikan oleh orang yang sama.

Contoh: Pemasaran jasa profesional, salon, spa, pusat pelatihan, layanan kesehatan, telekomunikasi, dll.
Perbedaan antara Pemasaran Produk dan Pemasaran Jasa:

1. Pemasaran produk: proses di mana kegiatan pemasaran disesuaikan untuk mempromosikan dan menjual produk tertentu untuk segmen tertentu. Pemasaran jasa: pemasaran kegiatan ekonomi yang ditawarkan oleh bisnis kepada kliennya untuk pertimbangan yang memadai.

2. Dalam pemasaran produk, yang diutamakan adalah produk itu sendiri, harga, tempat dan promosi. Dalam pemasaran jasa, ada penambahan sumber daya manusianya, proses dan fisik.

3. Ketika produk dipasarkan, perusahaan menawarkan nilai, karena memenuhi persyaratan pelanggan. Sebaliknya, saat layanan dipasarkan oleh perusahaan, ia menawarkan hubungan dengan kliennya.

4. Satu hal yang perlu diperhatikan, dalam pemasaran produk, perusahaan mempromosikan sesuatu yang kepemilikannya bisa ditransfer atau dijual kembali ke pihak lain. Tetapi dalam hal pemasaran layanan, perusahaan mempromosikan sesuatu, yang kepemilikannya tidak dapat ditransfer dan tidak dijual ke pihak lain.

5. Dalam pemasaran produk, produk menjangkau pembeli, karena dapat diangkut dari satu tempat ke tempat lain melalui berbagai jalur distribusi. Tidak seperti layanan pemasaran, di mana pelanggan datang ke layanan atau penyedia layanan mengunjungi pelanggan karena layanan tidak dapat diangkut, mereka berbasis lokasi.

6. Produk berwujud alami, bisa dirasakan dan disentuh, yang membuat promosi menjadi lebih mudah. Di sisi lain, layanan tidak berwujud, orang hanya bisa mengalaminya, dan pemasaran layanan jasa sedikit lebih sulit.

7. Jika kualitas suatu produk tertentu tidak sesuai dengan sasaran, atau tidak memenuhi persyaratan yang diinginkan, maka kualitas produk tersebut dapat dikembalikan ke penjual. Namun, tidak mungkin dalam hal layanan, karena begitu layanan dikirimkan, mereka tidak dapat dibawa kembali. Jadi, pemasaran jasa, harus dilakukan dengan mengingat faktor returnability.

8. Dalam pemasaran produk, produk dapat dipisahkan dari produsennya, sehingga mereka tahan lama dan dapat diinventarisasi. Sebaliknya, dalam pemasaran jasa, layanan tidak lepas dari sumbernya, yaitu penyedia layanan. Oleh karena itu produksi dan konsumsi layanan bersifat simultan; Mereka mudah rusak

9. Produk yang ditawarkan oleh perusahaan berdasarkan segmen tertentu distandarisasi; Mereka tidak dapat diubah atau diubah sesuai kebutuhan pelanggan. Sebaliknya, layanan yang ditawarkan oleh perusahaan sangat bervariasi dan dapat dengan mudah disesuaikan sesuai kebutuhan.

10. Kecenderungan manusia, bahwa kita merespons dengan cepat, terhadap apa yang kita lihat maka dengan mudah untuk pemasaran produk menarik perhatian, dan mendorong penjualan. Sedangkan layanan jasa tidak bisa dilihat hanya bisa dialami dan jadi responnya agak lambat.

11. Dalam pemasaran produk, kualitas produk dapat diukur dengan membuat perbandingan antara berbagai produk, namun hal ini berlawanan dalam pemasaran jasa, di mana pengukuran layanan tidak memungkinkan.