Struktur yang digunakan dalam sebuah perusahaan, belum tentu tepat untuk diterapkan pada perusahaan lain. Karena itu, Anda harus berhati-hati dalam merancang struktur organisasi perusahaan Anda. Ini harus dipertimbangkan sesuai dengan ukuran, industri dan tujuan perusahaan Anda. Anda harus memikirkan struktur organisasi sebagai diagram alur komunikasi.

Struktur organisasi yang kurang pas akan mengakibatkan komunikasi lamban dan tidak efisien dimana manajer di berbagai tingkat diminta menyampaikan informasi kepada terlalu banyak orang karena terlalu banyak tingkat persetujuan. Struktur organisasi yang dirancang dengan baik akan menghasilkan jalur komunikasi yang efisien dan mendorong keputusan yang cepat dan bersih. Mari kita lihat beberapa bentuk struktur organisasi yang paling umum.

Setidaknya, ada lima jenis struktur yang bisa diaplikasikan dalam sebuah perusahaan, tergantung dari tujuan perusahaan:

  1. Fungsional

    Struktur fungsional adalah yang paling umum digunakan oleh sebagian besar bisnis. Ini adalah model dengan eksekutif berpangkat tinggi berada di puncak, dengan beberapa manajer menengah – seperti kepala sumber daya manusia, pemasaran, akuntansi dan teknik – semuanya langsung melaporkan ke eksekutif puncak. Departemen ini dikelola terpisah satu sama lain oleh kepala departemen, dan mereka hanya menjawab manajer tingkat atas.

    Kekuatan sistem struktur fungsional adalah mudah dimengerti, dan membuat bisnis terkotak-kotak dengan rapi. Namun, kelemahannya mencolok – jika eksekutif yang lemah dan kurang terorganisir berada di puncak, jika terjadi miskomunikasi antara satu pihak kepada pihak lainnya, akan membahayakan seluruh organisasi.

  2. Produk

    Sebuah varian dari struktur fungsional adalah struktur produk, yang dirancang untuk perusahaan yang lebih besar. Dalam model ini, sekelompok eksekutif tertinggi duduk di puncak, sementara produk berbeda dipisahkan menjadi perusahaan mini. Misalnya, perusahaan produk makanan dapat dibagi menjadi minuman, makanan ringan, produk susu, makan malam beku dan bumbu, dengan manajer masing-masing segmen melapor ke atas. Dalam kasus ini, tidak masalah jika pihak kanan mengalami miskomunikasi ke pihak kiri, karena produk tidak saling bergantung satu sama lain.

  3. Pelanggan

    Jika perusahaan Anda menawarkan layanan jasa, seperti layanan kesehatan, Anda dapat menggunakan struktur organisasi berbasis pelanggan. Ini hanyalah variasi dari struktur produk, di mana segmen bisnis yang berbeda di bagian bawah masing-masing dibagi menjadi kelompok pelanggan tertentu – misalnya pasien rawat inap, pasien rawat jalan dan pasien klinik gratis. Para manajer dari masing-masing segmen kemudian akan melapor langsung ke pimpinan rumah sakit di bagian atas. Ini juga dirancang untuk menghindari tumpang tindih, kebingungan, dan redudansi.

  4. Regional

    Jika perusahaan Anda benar-benar besar dan mulai go nasional atau global, Anda perlu membagi struktur perusahaan Anda menjadi segmen regional. Ini juga merupakan varian dari struktur fungsional, dengan eksekutif puncak yang berbasis di negara asal Anda di atas, dengan segmen pelaporan terdiri dari manajer regional. Ini memastikan bahwa permintaan Anda di pasar yang berbeda dipenuhi dengan cara yang terlokalisasi. Lokalisasi adalah tujuannya di sini, dalam semua aspek – harga, real estat dan lini produk. Perusahaan besar yang telah mencoba menggunakan strategi penetapan harga tunggal pada lini produk statis di beberapa pasar geografis seringkali gagal total, dimakan hidup oleh pesaing regional yang lebih kecil.

  5. Matriks

    Struktur matriks sering digunakan oleh perusahaan video game dan film, dengan berbagai departemen, semuanya setara, bekerja sama untuk menghasilkan satu produk akhir. Dalam kasus ini, seorang manajer yang kuat di puncak – seperti penerbit video game atau direktur film – bertindak sebagai pemimpin tim untuk memastikan bahwa setiap segmen menerima data yang mereka butuhkan untuk menyelesaikan tugas terpisah mereka. Misalnya, dalam produksi film, satu departemen dapat mengerjakan musik, yang lain mungkin mengerjakan efek khusus, sementara yang lain bekerja pada rekaman film tersebut.

    Setiap segmen harus menerima beberapa informasi dari yang lain – misalnya, tim efek khusus memerlukan akses ke rekaman film – dan ini adalah tugas direktur film (di bagian atas) untuk memastikan semua benang di web terhubung ke Satu sama lain, kemudian menghasilkan produk jadi.

Nah, dari ulasan ini, Anda sudah dapat mencari tahu struktur mana yang paling sesuai dengan perusahaan Anda. Anda juga bisa mencampur atau menggabungkan bagian terbaik masing-masing untuk menciptakan struktur yang disesuaikan. Satu hal yang perlu diingat, alasan untuk memiliki struktur organisasi adalah menjaga komunikasi dan kerjasama antar bagian untuk perkembangan perusahaan.

Artikel Terpilih di Inbox Anda
Ya, tim konsultan SSCX akan memilihkan artikel dan ide menarik untuk Anda!

Kami akan mengirimkan maksimal 1 email per minggu dan Anda dapat unsubscribe kapan saja. Dengan berlangganan, Anda diberikan 1 ide yang bisa mengubah proses dan produk Anda lebih baik lagi.