Saya ingin Anda jujur menjawab pertanyaan ini. Apakah kebanyakan orang di tempat kerja senang dengan apa yang mereka lakukan atau apakah Anda melihat lebih banyak orang di tempat kerja yang menderita dengan pekerjaannya dan apakah bekerja hanya untuk gaji?

Ada begitu banyak drama dan komedi yang terjadi di tempat kerja. Padahal, semakin banyak pertumbuhan dan hasil positif akan terjadi dalam bisnis jika tidak ada drama dan kejadian menjengkelkan yang harus terjadi.  Dan tentu saja, ada kasus dimana pemilik bisnis yang menua (mendekati pensiun – red) sekarang menanam generasi penerus yang tidak pernah telibat dalam pekerjaan, terlindungi, dan dimanjakan, sekarang akan mengambil alih kendali kepemimpinan di organisasi. Yang sekarang membawa kita ke percakapan ini …

Seorang karyawan ke karyawan lain: “Dan ketika anak bos mulai bekerja di sini besok, dia tidak memiliki hak istimewa atau wewenang khusus. Perlakukan dia seperti halnya orang lain yang akan mengambil alih keseluruhan bisnis dalam satu atau dua tahun.”

COO generasi baru atau “anak-anak pemilik” ini mulai menandai wilayah mereka, tidak menghormati orang-orang dan mendorong orang-orang baik untuk merasionalisasi bahwa inilah saatnya untuk memasukkan “darah baru dan orang-orang muda” untuk “merevitalisasi” bisnis tersebut. Jadi mereka memasukkan teman mereka yang telah menguasai seni dan sains dan segera Anda mulai melihat bisnis tersebut menurun dan organisasi tersebut runtuh.

Ini adalah drama berbahaya dan tidak berguna yang seharusnya tidak diizinkan dilakukan di organisasi manapun, tapi sayangnya, mereka melakukannya dan mereka meninggalkan jejak kisah sedih untuk diceritakan.

Tapi kembali ke masalah pekerjaan. Bagaimana kita menemukan sukacita dan kesenangan dalam pekerjaan kita? Sesekali Anda mendengar pembicara dan manajer berkata, “Anda harus mencintai apa yang Anda lakukan.” Dan kemudian mereka mengeluarkan istilah konfusius: “Cintai apa yang Anda lakukan dan Anda tidak perlu bekerja seumur hidup! “Benarkah ?! Inilah kenyataan, beberapa pekerjaan tidak menyenangkan; Tapi bagi siapa pun untuk sukses, dia harus rela melakukan hal-hal yang tidak akan dia sukai.

Tapi mungkin kita selama ini telah dilatih dan dikondisikan untuk menjadi seperti itu. Pikirkan saja … Sejak Anda dan saya memasuki sekolah, kita telah diindoktrinasi dan dicuci otak untuk berpikir bahwa Senin sampai Jumat menyeramkan karena kita harus mengerjakan hal-hal yang tidak kita sukai, seperti mengerjakan pekerjaan rumah dan harus menghafal banyak pelajaran.

Hal ini kemudian berlanjut ketika kita pergi bekerja … Kami takut Senin sampai Jumat, kita harus “bekerja” untuk mencari nafkah; mendapatkan gaji untuk membayar tagihan; waktu santai yang hanya bisa didapati setiap akhir pekan. Dan dengan demikian ungkapan yang terkenal diucapkan dan diungkapkan setiap kali kita mendekati hari kelima dalam seminggu dan dengan ungkapan sukacita dan kelegaan yang berlebihan, Anda mendengar orang-orang di tempat kerja berkata, “Alhamdulillah hari ini hari jumat!”

Tapi bagaimana jika kita memberi tahu diri kita sendiri dan bukan “Saya menyukai pekerjaan saya” dan mulai membingkai kembali pemikiran kita dengan mengatakan, “Saya menyukai kenyataan bahwa saya memiliki pekerjaan … dan saya akan bekerja sangat keras terhadap diri saya daripada pekerjaan saya sehingga ketika Saya memperbaiki dan naik level, perusahaan tidak memiliki pilihan selain menempatkan saya ke posisi lain dan lebih baik karena sekarang saya terlalu “overqualified” untuk pekerjaan itu … bukankah itu memberi kita lebih banyak alasan untuk mencintai apa yang kita lakukan?

Hidup adalah masalah perspektif. Ubah cara kita berpikir dan kita mengubah cara kita hidup. Jadi mungkin mulai sekarang kita katakan saja, “Alhamdulillah hari ini Senin” dan melihat keajaiban itu terjadi.

 

sumber: philstar.com