Anda mungkin telah memahami bagaimana Six Sigma meningkatkan kualitas, dan familiar dengan beberapa alat statistik dan model analisis yang digunakan tim proyek untuk memperbaiki proses. Namun Six Sigma lebih dari sekadar menggunakan analisis lanjutan dan metode statistik untuk memecahkan masalah saja.

Alat statistik dan model analisis hanya maksimal dan efektif jika digunakan oleh orang yang tepat. Oleh karena itu, yang terpenting bukanlah alat atau model tapi keahlian manusianya yang benar-benar membuat proyek Six Sigma berhasil.

Belt System membantu anggota Six Sigma memahami tanggung jawab mereka dan mengkoordinasikan pekerjaan mereka. Untuk memahami apa yang membuat tim Six Sigma bekerja sama dengan baik, penting untuk berkenalan dengan Belt System. Seperti peringkat sabuk dalam seni bela diri, Belt System Six Sigma memberi individu tingkat wewenang dan tanggung jawab yang berbeda berdasarkan pelatihan dan pengalaman mereka.

Six Sigma White Belt – Ini adalah tingkat pertama pengetahuan Six Sigma. White Belts melengkapi beberapa jam latihan Six Sigma yang membantu mereka memahami dasar-dasar Six Sigma dan mempromosikannya di dalam organisasi. White Belts muncul di seluruh bagan organisasi, mulai dari pekerja garda depan sampai eksekutif perusahaan.

Six Sigma Yellow Belt – Bila diperlukan, Yellow Belts bertindak sebagai set tambahan mata dan tangan untuk tim proyek Six Sigma. Mereka membantu membuat peta proses dan mengumpulkan data. Mereka mendapatkan 10 sampai 15 jam pelatihan Six Sigma di kelas yang membantu mereka berkontribusi dalam hal ini kepada tim proyek.

Six Sigma Green Belt – Green Belt adalah tulang punggung tim proyek yang sukses. Mereka mengerjakan sebagian besar pekerjaan sehari-hari di dalam proyek dan dipilih karena mereka benar-benar memahami proses yang sedang diperbaiki. Green Belts biasanya menghabiskan 25% – 50% waktu mereka untuk proyek Six Sigma.

Lembaga sertifikasi memiliki persyaratan untuk sertifikasi Green Belt. Karyawan harus mengikuti pelatihan di kelas, lulus ujian tertulis dan yang terpenting, bertugas di tim proyek Six Sigma.

Six Sigma Black Belt – Black Belt memiliki pekerjaan full-time di Six Sigma. Black Belts biasanya naik dari jajaran tingkat sabuk bawah dan telah mendapatkan pengalaman dari proyek Six Sigma sebelumnya. Untuk menyatakan sebagai Black Belt, kandidat harus lulus ujian tertulis dan berhasil menyelesaikan dua proyek Six Sigma.

Black Belts adalah master analisis statistik dan perbaikan proses. Sebagai pemimpin tim proyek, mereka harus memiliki keterampilan yang baik dan dapat membantu karyawan dengan latar belakang dan perspektif yang berbeda bekerja sama dengan baik. Black Belts tidak hanya memimpin tim proyek, tapi juga mengajar anggota tim dan menanamkan prinsip Six Sigma di seluruh organisasi.

Six Sigma Master Black Belt (MBB) – MBB adalah peringkat Belt Six Sigma tertinggi, dan memiliki persyaratan sertifikasi yang paling menuntut. Sertifikasi Master Black Belt membutuhkan pengalaman selama lima tahun sebagai Black Belt dan berhasil menyelesaikan setidaknya 10 proyek Six Sigma.

Master Black Belts memupuk upaya Six Sigma dari atas ke bawah. Mereka memainkan peran penting dalam berkomunikasi dengan eksekutif senior untuk mendapatkan dukungan dan sumber daya untuk proyek Six Sigma. Sebagai MBB wajib mengajarkan pada Belts lainnya yang lebih rendah, dan selalu mencari peluang untuk memperbaiki organisasi menggunakan Six Sigma.

Kekuatan dalam sistem Belts Six Sigma adalah mobilitasnya. Karyawan dapat dimulai sebagai White Belt dan maju sejauh hirarki karena minat dan kemampuan mereka membawanya. Memahami Belt System dapat membantu Anda memahami bagaimana Six Sigma mengelola dan mengatur peran dan sumber daya manusianya.

Menerapkan Six Sigma untuk perusahaan Anda? Sekarang waktu yang tepat untuk menghubungi SSCX International, partner andalan untuk pelatihan Lean Six Sigma yang terkemuka di Asia, dengan jaringan global. Dengan keterampilan membangun Lean Deployment, Six Sigma, dan Transformasi Biaya, SSCX International telah dipercaya ratusan perusahaan di Asia Pasifik, baik perusahaan kecil maupun perusahaan besar yang terdaftar dalam Fortune 500.

Artikel Terpilih di Inbox Anda
Ya, tim konsultan SSCX akan memilihkan artikel dan ide menarik untuk Anda!

Kami akan mengirimkan maksimal 1 email per minggu dan Anda dapat unsubscribe kapan saja. Dengan berlangganan, Anda diberikan 1 ide yang bisa mengubah proses dan produk Anda lebih baik lagi.