human resource improvement

Dengan menyadari akan hasil dari variasi proses atau pun kelalaian, tim-tim pada sebuah industri manufaktur akan lebih memahami kebutuhan akan proses kepatuhan.

Untuk membuat industri manufaktur yang lebih efektif dan kuat di dalam sebuah pabrik, orientasi proses yang tepat dan pola pikir harus dikembangkan dan dipelihara. Tiga langkah sederhana ini akan membantu mengembangkan pola pikir untuk para staf di industri manufaktur:

Memahami Dasar-Dasar dari Sebuah Proses

Langkah pertama untuk mengadopsi pola pikir proses adalah untuk memahami bahwa semua pekerjaan dalam perusahaan manufaktur terdiri dari serangkaian tugas yang menghasilkan output. Dalam perusahaan, setiap orang akan memainkan peran dalam salah satu (atau lebih) tugas-tugas yang menghasilkan output.

Melibatkan Organisasi

Hal ini penting untuk seluruh organisasi dalam memahami proses yang digunakan perusahaan untuk langsung menghasilkan produk mereka, serta proses dukungan yang diperlukan untuk mempertahankan organisasi. Melibatkan individu dalam proses untuk menentukan masukan yang diperlukan untuk pekerjaan mereka. Dengan kata lain, menjelaskan masukan yang mereka butuhkan untuk melakukan pekerjaan yang mereka lakukan. Untuk melakukan hal ini, beberapa pertanyaan bisa ditanyakan untuk membantu mendefinisikan proses, seperti :

Dimana Anda menerima masukan dan dari siapa? Apa yang Anda lakukan dengan masukan yang Anda terima? Kapan? Bagaimana? Mengapa? Bagaimana kualitas input Anda menerima efek tugas yang harus Anda lakukan?

Organisasi manufaktur yang efektif memberikan tugas kepada para supervisor dengan mengajak rekan-rekan staf mereka berdiskusi dan memahami bagaimana efek dari pekerjaan yang telah mereka lakukan, dan juga sebaliknya.

Setelah tim-tim tersebut selesai melakukan diskusi dengan para rekan kerja, mereka harus secara visual mendokumentasikan proses tersebut, baik itu menggunakan tools ataupun flowchart sederhana untuk mengidentifikasi langkah-langkah dari alur proses tersebut. Publikasikan visualisasi ini di tempat umum agar semua staf dapat meninjau, mendiskusikan dan memperbaiki yang akan dapat membantu tidak hanya proses kesadaran yang lebih baik tetapi juga membangun tim.

Baca juga  6 Langkah Lakukan Improvement dengan Metode Lean

Setelah flowchart selesai dibuat melalui diskusi dan peninjauan, tool ini dapat digunakan untuk proses dokumen yang lebih baik. Alat-alat ini harus diperlakukan sebagai dokumen hidup, sehingga memungkinkan untuk modifikasi baru atau lebih baik jika dikembangkan dan disetujui melalui manajemen.

Mendorong Pemahaman yang Kuat akan Proses dalam Organisasi

Untuk membuat pemahaman yang kuat dalam organisasi manufaktur Anda, flowchart dari beberapa proses yang ada harus dibuat. Staf manufaktur harus mengenal tim lebih dekat untuk mendiskusikan dan menemukan seperti apa variasi input atau output yang akan mempengaruhi pekerjaan mereka secara pribadi dan bagaimana variasi tersebut dapat mempengaruhi hasil akhir secara keseluruhan. Hal ini dapat mencakup apa yang dipengaruhi oleh permintaan di menit-menit terakhir atau apa yang terjadi ketika langkah-langkah komunikasi yang dibangun tidak dipahami atau dieksekusi.

Dengan lebih menyadari akan hasil dari variasi proses atau pun kelalaian, tim dapat lebih memahami kebutuhan untuk proses kepatuhan. Latihan ini juga memungkinkan mereka untuk mengantisipasi dan mengoreksi variasi proses. Dengan demikian, tim manufaktur akan jadi jauh lebih sadar akan proses dalam organisasi mereka dan memungkinkan pabrik untuk menjalankan proses operasional berkualitas tinggi.***RR/RW