Banyak manajer berjuang untuk seluruh karir mereka namun tidak semuanya berhasil, tapi beberapa yang terampil mereka terus berkembang menjadi pemimpin sejati.

Dalam organisasi, manajer dan pemimpin kurang lebih dianggap sama, karena manajer pasti memimpin sebuah tim. Namun ternyata tidak semua manajer adalah pemimpin, walaupun semua pemimpin adalah manajer. Sementara manajer merencanakan, mengatur dan mengkoordinasikan team, seorang pemimpin menjalankan ketiga fungsi tersebut sambil menginspirasi dan memotivasi.

Kualitas Manager vs Pemimpin

Seorang manajer dianggap sama dengan pemimpin, bertanggung jawab untuk mengkomunikasikan peraturan dan filosofi perusahaan kepada karyawan individual, dan memastikan bahwa mereka mematuhinya. Bagi seorang manajer, hubungannya dengan karyawan ditentukan oleh sistem manajemen yang kaku antara atasan dengan bawahan.

Manajer bertanggung jawab untuk mempertahankan operasi sehari-hari perusahaan sehingga roda operasi tetap terjaga dengan baik. Manajer umumnya lebih memperhatikan garis dasar kuartalan, dan akan sering mendasarkan keputusan berdasarkan perhitungan ini. Manajer yang baik sering dianggap sebagai “tentara yang baik” karena mereka jarang mempertanyakan keputusan perusahaan yang lebih tinggi, dan hanya berfungsi untuk menegakkan pelaksanaan kebijakannya.

Sebaliknya, seorang pemimpin berfokus pada hubungan interpersonal dengan kontak penting lainnya di perusahaan lain. Seorang pemimpin mendasarkan keputusannya pada laporan dari kepala departemen untuk menilai keseluruhan situasi perusahaan, dan strategi masa depan. Seorang pemimpin dianggap sebagai “inovator tak kenal takut” karena dia menantang status quo dan tidak takut mengambil risiko tinggi untuk mencari penghargaan tinggi, bagi pelanggan, karyawan dan pemegang saham.

Perbandingan Manajer dengan Pemimpin

Seorang manajer bertanya “bagaimana” dan “kapan”, sedangkan seorang pemimpin bertanya “apa” dan “mengapa”.

Dalam banyak profesi, manajer dan pemimpin menganggap peran yang sama. Namun, jika seorang pemimpin bisnis hanya mengelola sebuah perusahaan dan tidak mengembangkan potensi perusahaan, maka bisnis kemungkinan akan tertinggal dari kalangan industri lainnya.

Baca juga  Untuk Sebuah Perubahan, Motivasi Saja Tidak Cukup!

Demikian juga, jika manajer yang ‘melampaui batas’ dan berusaha memberontak melawan perusahaan, maka mereka mungkin akan segera keluar dari pekerjaan.

Bagi perusahaan adalah penting untuk memaksimalkan efisiensi, memelihara keterampilan, dan menjaga agar karyawan tetap teratur. Manajer yang kuat adalah yang berhasil mencegah tingkat turnover tinggi dari angkatan kerja yang terampil. Di sisi lain, pemimpin yang baik juga akan bertahan di garis depan pertempuran dan menjadi akrab dengan setiap aspek perusahaan – memimpin melalui inspirasi.

Banyak manajer akan berjuang untuk seluruh karir mereka dan tidak pernah mencapai ini, tapi beberapa yang terampil akan berkembang menjadi pemimpin sejati. Seorang manajer yang mencapai status pemimpin sejati akan dapat memimpin orang secara efektif dan memanfaatkan kekuatan yang benar. Pemahaman dan pengetahuan setiap individu kunci di perusahaan.